๐ŸŒท Tata Cara Menjawab Salam Yang Benar ๐ŸŒท

IMG-20150508-WA0002

๐Ÿ’ก๐Ÿ”ฐ๐Ÿ’ก๐Ÿ”ฐ๐Ÿ’ก๐Ÿ”ฐ๐Ÿ’ก๐Ÿ”ฐ๐Ÿ’ก

๐ŸŒท Tata Cara Menjawab Salam Yang Benar ๐ŸŒท

========================

๐Ÿ“— Allah ta’ala berfirman:

{ูุญูŠูˆุง ุจุฃุญุณู† ู…ู†ู‡ุง ุฃูˆ ุฑุฏูˆู‡ุง}

Artinya:

“Maka jawablah(salam tadi) dengan yang lebih baik atau balas dengan yang semisalnya.”

๐Ÿ“ŽSyaikh Ibnu Utsaimin menjelaskan ayat ini:

“Yang baik dalam menjawab salam adalah dengan 3 cara:

1โƒฃ Dengan lafadz

2โƒฃ Dengan suara

3โƒฃ Dengan wajah

๐Ÿ‘‰ contoh, Jika ada yang mengucap salam kepadamu dengan lafadz:

ุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡

Maka yang lebih baik bagimu membalas salam ini dengan lafadz:

ูˆุนู„ูŠูƒู… ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡

atau dengan:

ูˆุนู„ูŠูƒ ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ุญูŠุงูƒ ุงู„ู„ู‡

Atau dengan:

ูˆุนู„ูŠูƒ ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ุฃู‡ู„ุง ูˆุณู‡ู„ุง

๐Ÿ“Œ Inilah cara membalas salam yang lebih baik dengan bentuk lafadz.

๐Ÿ‘‰Adapun membalas dengan yang baik dalam hal suara, jika ada yang mengucapkan:

ุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒ

Dengan suara yang jelas dan keras, maka balaslah ย salam tersebut dengan suara yang lebih jelas dan keras, atau minimalnya engkau jawab dengan yang semisalnya.

โ–ชAdapun jika ada yang mengucap salam kepadamu dengan suara yang jelas dan terdengar olehmu, tetapi engkau menjawabnya dengan suara yang mungkin bisa dengar atau tidak, maka engkau belum menunaikan kewajibanmu, dikarenakan Allah berfirman:

ุจุฃุญุณู† ู…ู†ู‡ุง

“jawablah dengan yang lebih baik darinya atau yang semisalnya.”

๐Ÿ‘‰ Demikian pula dalam hal senyum.

๐ŸŒผJika ada yang memberimu salam dengan senyuman dan wajah yang berseri-seri, tidaklah engkau membalasnya dengan wajah yang masam, karena engkau saat itu tidaklah menjawab salam dengan yang semisalnya dan tidak pula menjawab dengan yang lebih baik.

โžก Ini adalah permasalahan yang kebanyakan orang lalai. Maka seyogyanya bagi seorang yang beriman untuk mengetahuinya dan mengamalkannya.”

——–

{ููŽุญูŽูŠูู‘ูˆุง ุจูุฃูŽุญู’ุณูŽู†ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุฃูŽูˆู’ ุฑูุฏูู‘ูˆู‡ูŽุง}.

๐Ÿƒู‚ุงู„ ุงู„ุนู„ุงู…ุฉ ุงุจู† ุนุซูŠู…ูŠู† ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰:

โ–ซุงู„ุญุณู† ููŠ ุงู„ุฑุฏ:

โ†ูŠูƒูˆู† ุจุงู„ุตูŠุบุฉ

โ†-ูˆูŠูƒูˆู† ุจุงู„ุตูˆุช

โ†ูˆูŠูƒูˆู† ุจุงู„ูˆุฌู‡ุ›

โฌ…ูู…ุซู„ุงู‹ ุฅุฐุง ู‚ุงู„: “ุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒ ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡”ุŒ ูุงู„ุฃุญุณู† ุฃู† ุชู‚ูˆู„: “ุนู„ูŠูƒ ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ูˆุจุฑูƒุงุชู‡”ุŒ ุฃูˆ “ุนู„ูŠูƒ ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ุญูŠุงูƒ ุงู„ู„ู‡”ุŒ ุฃูˆ “ูˆุนู„ูŠูƒ ุงู„ุณู„ุงู… ูˆุฑุญู…ุฉ ุงู„ู„ู‡ ุฃู‡ู„ุงู‹ ูˆุณู‡ู„ุงู‹”ุŒ ู‡ุฐุง ููŠ ุงู„ุตูŠุบุฉ.

โฌ…ููŠ ุงู„ุตูˆุช ุฅุฐุง ู‚ุงู„: “ุงู„ุณู„ุงู… ุนู„ูŠูƒ” ุจุตูˆุช ูˆุงุถุญ ุฌู‡ุฑุงุŒู‹ ูุงู„ุฑุฏ ุนู„ูŠู‡ ุจุฃู† ูŠูƒูˆู† ุฑุฏูƒ ุฃูˆุถุญ ู…ู† ุณู„ุงู…ู‡ ูˆุฃุจูŠู†ุŒ

ุฃูˆ ุนู„ู‰ ุงู„ุฃู‚ู„ ูŠูƒูˆู† ู…ุซู„ู‡ุ›

โ–ชุฃู…ุง ุฃู† ูŠุณู„ู… ุนู„ูŠูƒ ุจุตูˆุช ู…ุณู…ูˆุน ุจูŠู† ูˆุงุถุญุŒ ุซู… ุชุฑุฏ ุนู„ูŠู‡ ุจุฃู†ููƒ ุฃูˆ ุจุตูˆุช ู‚ุฏ ูŠุณู…ุนู‡ ูˆู‚ุฏ ู„ุง ูŠุณู…ุนู‡ ูุฅู†ูƒ ู„ู… ุชุฃุช ุจุงู„ูˆุงุฌุจุŒ ู„ุฃู† ุงู„ู„ู‡ ู‚ุงู„: “ุจุฃุญุณู† ู…ู†ู‡ุง ุฃูˆ ุฑุฏูˆู‡ุง”ุ›

โฌ…ูƒุฐู„ูƒ ููŠ ุงู„ุจุดุงุดุฉ: ุฅุฐุง ุณู„ู… ุนู„ูŠูƒ ุจูˆุฌู‡ ุจุดูˆุด ู…ู†ุทู„ู‚ุŒ ู…ุง ุชุฑุฏ ุนู„ูŠู‡ ุจูˆุฌู‡ ุนุจูˆุณ ู…ูƒูู‡ุฑุŒ ู„ุฃู†ูƒ ู…ุง ุญูŠูŠุชู‡ ุจู…ุซู„ ู…ุง ุญูŠุงูƒ ุจู‡ ูˆู„ุง ุจุฃุญุณู†ุ›

๐Ÿ‘ˆูˆู‡ุฐู‡ ู…ุณุงุฆู„ ูŠุบูู„ ุนู†ู‡ุง ูƒุซูŠุฑ ู…ู† ุงู„ู†ุงุณุŒ ููŠู†ุจุบูŠ ู„ู„ู…ุคู…ู† ุฃู† ูŠุนุฑูู‡ุง ูˆุฃู† ูŠุทุจู‚ู‡ุง ุนู…ู„ูŠุงู‹.

๐Ÿ“š [ูุชุงูˆู‰ ู†ูˆุฑ ุนู„ู‰ ุงู„ุฏุฑุจ-ุงู„ุดุฑูŠุท ุฑู‚ู…(338)].

Alih bahasa:

Abu Zain Iding

______________

๐Ÿ“ฑ Kiriman teks arab dari akhuna Musron -ุญูุธู‡ ุงู„ู„ู‡- di grup Thullab Albayyinah.

๐ŸŒ๐Ÿ“ก WA Berbagi Faedah ๐Ÿ“ก๐ŸŒ