๐Ÿ”ฅโšกMAKSIAT MENDATANGKAN LAKNAT ๐Ÿ”ฅโšก

IMG-20150416-WA0003

———————-

๐Ÿ”ฅโšกMAKSIAT MENDATANGKAN LAKNAT ๐Ÿ”ฅโšก

————***———–

โ™ป Bagian ke 8

๐Ÿ’บ๐Ÿ“š AL-IMAM IBNUL QOYYIM AL-JAUZIYYAH ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡

๐Ÿ”ฅโšกู„ุนู† ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ู„ุนุตุงุฉย 

๐Ÿ”ฅ๐Ÿƒ ูˆู…ู†ู‡ุง: ุฃู† ุงู„ุฐู†ูˆุจ ุชุฏุฎู„ ุงู„ุนุจุฏ ุชุญุช ู„ุนู†ุฉ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูุฅู†ู‡ ู„ุนู† ุนู„ู‰ ู…ุนุงุตู ูˆุงู„ุชู‰ ุบูŠุฑู‡ุง ุฃูƒุจุฑ ู…ู†ู‡ุงุŒ ูู‡ูŠ ุฃูˆู„ู‰ ุจุฏุฎูˆู„ ูุงุนู„ู‡ุง ุชุญุช ุงู„ู„ุนู†ุฉ.

๐Ÿ ูู„ุนู† ุงู„ูˆุงุดู…ุฉ ูˆุงู„ู…ุณุชูˆุดู…ุฉ

๐Ÿ ูˆุงู„ูˆุงุตู„ุฉ ูˆุงู„ู…ุณุชูˆุตู„ุฉ

๐Ÿ ูˆุงู„ู†ุงู…ุตุฉ ูˆุงู„ู…ุชู†ู…ุตุฉ

๐Ÿ ูˆุงู„ูˆุงุดุฑุฉ ูˆุงู„ู…ุณุชูˆุดุฑุฉ

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุขูƒู„ ุงู„ุฑุจุง ูˆู…ุคูƒู„ู‡ ูˆูƒุงุชุจู‡ ูˆุดุงู‡ุฏู‡

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุงู„ู…ุญู„ู„ ูˆุงู„ู…ุญู„ู„ ู„ู‡

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุงู„ุณู‘ุงุฑู‚

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุดุงุฑุจ ุงู„ุฎู…ุฑ ูˆุณุงู‚ูŠู‡ุง ูˆุนุตุฑู‡ุง ูˆู…ุนุชุตุฑู‡ุงุŒ ูˆุจุงุฆุนู‡ุง ูˆู…ุดุชุฑูŠู‡ุงุŒ ูˆุขูƒู„ ุซู…ู†ู‡ุง ูˆุญุงู…ู„ู‡ุง ูˆุงู„ู…ุญู…ูˆู„ุฉ ุฅู„ูŠู‡.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุบูŠู‘ุฑ ู…ู†ุงุฑ ุง๏ปทุฑุถุŒ ูˆู‡ูŠ: ุฃุนู„ุงู…ู‡ุง ูˆุญุฏูˆุฏู‡ุง

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ู„ุนู† ูˆุงู„ุฏูŠู‡

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุงุชุฎุฐ ุดูŠุฆุง ููŠู‡ ุงู„ุฑูˆุญ ุบุฑุถุง ูŠุฑู…ูŠู‡ ุจุณู‡ู…

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุงู„ู…ุฎู†ุซูŠู† ู…ู† ุงู„ุฑุฌุงู„ ูˆุงู„ู…ุชุฑุฌู„ุงุช ู…ู† ุงู„ู†ุณุงุก.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุฐุจุญ ู„ุบูŠุฑ ุงู„ู„ู‡.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุฃุญุฏุซ ุญุฏุซุง ุฃูˆ ุขูˆู‰ ู…ุญุฏุซุง.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุงู„ู…ุตูˆุฑูŠู†.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุนู…ู„ ุนู…ู„ ย ู‚ูˆู… ู„ูˆุท.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุณุจ ุฃุจุงู‡ ูˆุฃู…ู‡.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ูƒู…ู‡ ุฃุนู…ู‰ ุนู† ุงู„ุทุฑูŠู‚.

ูˆู„ุนู† ู…ู† ุณู… ุฏุงุจุฉ ููŠ ูˆุฌู‡ู‡ุง.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุถุงุฑ ุจู…ุณู„ู… ุฃูˆ ู…ูƒุฑ ุจู‡.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ุฒูˆุงุฑุช ุงู„ู‚ุจูˆุฑุŒ ูˆุงู„ู…ุชุฎุฐูŠู† ุนู„ูŠู‡ุง ุงู„ู…ุณุงุฌุฏ ูˆุงู„ุณุฑุฌ.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุฃูุณุฏ ุงู…ุฑุฃุฉ ุนู„ู‰ ุฒูˆุฌู‡ุงุŒ ุฃูˆ ู…ู…ู„ูˆูƒุง ุนู„ู‰ ุณูŠุฏู‡.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุฃุชู‰ ุงู…ุฑุฃุฉ ููŠ ุฏุจุฑู‡ุงุŒ ูˆุฃุฎุจุฑ ุฃู† ู…ู† ุจุงุชุช ู…ู‡ุงุฌุฑุฉ ู„ูุฑุงุด ุฒูˆุฌู‡ุง ู„ุนู†ุชู‡ุง ุงู„ู…ู„ุงุฆูƒุฉ ุญุชู‰ ุชุตุจุญ.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุงู†ุชุณุจ ุฅู„ู‰ ุบูŠุฑ ุฃุจูŠู‡.

ูˆุฃุฎุจุฑ ุฃู† ู…ู† ุฃุดุงุฑ ุฅู„ู‰ ย ุฃุฎูŠู‡ ุจุญุฏูŠุฏุฉ ูุฅู† ุงู„ู…ู„ุงุฆูƒุฉ ุชู„ุนู†ู‡.

๐Ÿ ูˆู„ุนู† ู…ู† ุณุจ ุงู„ุตุญุงุจุฉ.

โœ’_________________________ย 

๐Ÿ”ฅ๐Ÿƒ Di antara dampak kemaksiatan adalah memasukkan pelakunya ke dalam laknat Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam. Beliau melaknat sejumlah perbuatan maksiat. Sementara itu, perkara-perkara lain yang lebih besar daripadanya, maka para pelakunya layak mendapat laknat.

 

๐Ÿ‘‡๐Ÿ‘‡[Berikut ini sejumlah pelaku maksiat yang dilaknat oleh Nabi Shollallohu ‘Alaihi Wasallam]:

 

๐Ÿ“Œ Wanita yang membuat tato dan wanita yang meminta untuk ditato; wanita yang menyambung rambutnya dan wanita yang meminta untuk disambung rambutnya; wanita yang menghilangkan bulu-bulu wajahnya dan wanita yang meminta dihilangkan bulu-bulu wajahnya; serta wanita yang mengikir giginya untuk merenggangkannya dan wanita yang meminta giginya dikikir untuk direnggangkan.

๐Ÿ“Œ Orang yang makan (menerima) riba, memberi riba, pencatatnya, dan kedua saksinya.

๐Ÿ“Œ Al-Muhallil (yakni; Laki-laki suruhan yang disuruh menikahi wanita yang telah ditalak tiga oleh suaminya, untuk kemudian menceraikannya, supaya bisa dinikahi kembali ย oleh bekas suaminya tadi) dan al-muhallal lahu (yakni orang yang meminta kepada al-muhallil untuk melakukan perkara di atas).

๐Ÿ“Œ Pencuri

๐Ÿ“Œ Peminum khomer, orang yang menuangkannya, yang memeras, yang minta di peraskan, penjualnya, pembelinya, orang yang makan hasil penjualannya, pembawanya, dan pengangkutnya.

๐Ÿ“Œ Orang yang memindah (menggeser) tanda (patok) pembatas tanah.

๐Ÿ“Œ Orang yang melaknat kedua orang tuanya.

๐Ÿ“Œ Orang yang menjadikan makhluk yang memiliki roh sebagai sasaran anak panahnya dalam latihan memanah.

๐Ÿ“Œ Laki-laki yang bertingkah seperti wanita dan wanita yang bertingkah seperti laki-laki.

๐Ÿ“Œ Orang yang menyembelih untuk selain Alloh.

๐Ÿ“Œ Pelaku kejahatan dan orang yang melindungi pelaku kejahatan.

๐Ÿ“Œ Para pelukis dan pematung.

๐Ÿ“Œ Orang yang melakukan perbuatan sebagaimana perbuatannya kaum Nabi Luth (homoseks).

๐Ÿ“Œ Orang yang memaki ayah dan ibunya.

๐Ÿ“Œ Orang yang membuat orang buta sesat di jalan.

๐Ÿ“Œ Orang yang menyetubuhi hewan.

๐Ÿ“Œ Orang yang menandai binatang ternak dengan cap pada wajahnya.

๐Ÿ“Œ Orang yang membahayakan seorang muslim atau membuat makar terhadapnya.

๐Ÿ“Œ Wanita yang sering berziarah kubur, serta orang yang menjadikan kuburan sebagai masjid dan meletakkan lentera di kuburan.

๐Ÿ“Œ Orang yang merusak hubungan istri dengan suaminya, atau budak dengan tuannya.

๐Ÿ“Œ Orang yang menyetubuhi wanita melalui anusnya.

๐Ÿ“Œ Wanita yang menjahui ranjang suaminya pada malam hari akan dilaknat oleh para malaikat hingga pagi hari.

๐Ÿ“Œ Orang yang menasabkan dirinya kepada selain ayahnya.

๐Ÿ“Œ Orang yang mengacungkan senjata kepada saudaranya akan dilaknat oleh para malaikat.

๐Ÿ“Œ Orang yang mencela para sahabat.

 

โ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ข

๐Ÿ“š SUMBER: AD-DAA’ WA AD-DAWAA’ย 

 

โœ Bersambung In Sya Alloh…

 

๐Ÿ“Alih Bahasa: Miqdad al-Ghifary hafizhahullaah.

 

****************************

๐ŸŒŽ WhatsApp Riyadhul Jannah

 

 

๐Ÿ‘‰repost: syarhus sunnah lin nisaa`

 

โšก๐Ÿ’ฅโšก๐Ÿ’ฅโšก๐Ÿ’ฅโšก๐Ÿ’ฅโšก๐Ÿ’ฅ