♻❌ HUKUM MEMAKAI RAMBUT PALSU ❌♻

—————————-

♻❌ HUKUM MEMAKAI RAMBUT PALSU ❌♻

—————————-

 

💺📚 ASY-SYAIKH MUHAMMAD IBNU SHALIH AL-‘UTSAIMIN رحمه الله

❓PERTANYAAN🍃

 

🔲Apakah seorang wanita muslimah dibolehkan memakai rambut palsu untuk mempercantik diri bagi suaminya?

 

✂📉  Dan apakah ketentuan larangan itu mencakup rambut palsu yang panjang (wig) dan rambut palsu yang pendek (sanggul)?

 

✅JAWABAN🌹

 

💯🔗 Rambut palsu yang diharomkan adalah rambut palsu yang panjang (wig) dan juga rambut palsu yang pendek [sanggul]. Rambut palsu yang panjang niscaya memperlihatkan rambut kepala wanita pemakainya lebih panjang dari kenyataan yang sebenarnya sehingga seakan-akan rambutnya panjang. Nabi Sholallohu ‘Alaihi Wasallam melaknat wanita yang memakai rambut palsu yang panjang (wig) dan juga wanita yang memakai rambut palsu yang pendek (sanggul).

 

🎨🌴 Tetapi jika sejak semula di kepalanya tidak ada rambutnya, misalnya menderita penyakit yang merontokkan rambutnya, maka dalam hal itu tidak dilarang memakai rambut palsu dengan tujuan menutupi aib, karena menutupi aib itu termasuk sesuatu yang dibolehkan, karena Nabi Sholallohu ‘Alaihi Wasallam pun telah mengizinkan seseorang sahabat yang hidungnya terputus di dalam suatu peperangan untuk membuat hidung palsu dari emas.

 

🅰🌾 Masalah tersebut kemudian berkembang sehingga masuk di dalamnya usaha mempercantik diri serta operasi memancungkan hidung dan lain-lain. Mempercantik diri tidak termasuk usaha menghilangkan aib. Jika usaha mempercantik diri dimaksudkan untuk menghilangkan aib, maka hal itu tidak menjadi masalah. Tetapi jika usaha mempercantik diri itu bukanlah dimaksudkan untuk menghilangkan aib, seperti membuat tato dan mencukur bulu alis, maka hal itu termasuk perbuatan yang di larang. Adapun memakai rambut palsu meskipun telah mendapatkan izin dan persetujuan suami, maka hal itu tetap dikategorikan sebagai perbuatan yang diharamkan, karena tidak ada izin dan persetujuan dalam urusan yang diharamkan Alloh.

———🌿🌿——-

 

📚 Sumber: Fatawa al-Mar’ah, asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin, hlm. 183.

 

📝Alih Bahasa: Miqdad al-Ghifary hafizhahullaah.

 

========================

🌎 WhatsApp Riyadhul Jannah

========================

🌿🌸🍃💐🍃🌾🌿🌸

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s