๐ŸŒพ๐Ÿ‚Nasehat (RENUNGAN MALAM)๐Ÿ‚๐ŸŒพ

1416735331295

๐Ÿ’ก๐ŸŒ๐ŸŒ™๐ŸŒƒ๐ŸŒฟ

 

๐ŸŒพ๐Ÿ‚Nasehat (RENUNGAN MALAM)๐Ÿ‚๐ŸŒพ

 

—————

 

ูˆู‚ุงู„ ุณููŠุงู† ุงู„ุซูˆุฑูŠ -ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡:

 

ุฅูŠุงูƒ ูˆู…ุง ูŠูุณุฏ ุนู„ูŠูƒ ุนู…ู„ูƒ ูุฅู†ู…ุง ูŠูุณุฏ ุนู„ูŠูƒ ุนู…ู„ูƒ ุงู„ุฑูŠุงุกุŒ

 

ูุฅู† ู„ู… ูŠูƒู† ุฑูŠุงุก ูุฅุนุฌุงุจูƒ ุจู†ูุณูƒ ุญุชู‰ ูŠุฎูŠู„ ุฅู„ูŠูƒ ุฃู†ูƒ ุฃูุถู„ ู…ู† ุฃุฎ ู„ูƒุŒ ูˆุนุณู‰ ุฃู† ู„ุง ุชุตูŠุจ ู…ู† ุงู„ุนู…ู„ ู…ุซู„ ุงู„ุฐูŠ ูŠุตูŠุจ ูˆู„ุนู„ู‡ ุฃู† ูŠูƒูˆู† ู‡ูˆ ุฃูˆุฑุน ู…ู†ูƒ ุนู…ุง ุญุฑู… ุงู„ู„ู‡ ูˆุฃุฒูƒู‰ ู…ู†ูƒ ุนู…ู„ุงุŒ

 

ูุฅู† ู„ู… ุชูƒู† ู…ุนุฌุจุง ุจู†ูุณูƒ ูุฅูŠุงูƒ ุฃู† ุชุญุจ ู…ุญู…ุฏุฉ ุงู„ู†ุงุณ ูˆู…ุญู…ุฏุชู‡ู… ุฃู† ุชุญุจ ุฃู† ูŠูƒุฑู…ูˆูƒ ุจุนู…ู„ูƒ ูˆูŠุฑูˆุง ู„ูƒ ุจู‡ ุดุฑูุง ูˆู…ู†ุฒู„ุฉ ููŠ ุตุฏูˆุฑู‡ู… ุฃูˆ ุญุงุฌุฉ ุชุทู„ุจู‡ุง ุฅู„ูŠู‡ู… ููŠ ุฃู…ูˆุฑ ูƒุซูŠุฑุฉุŒ

 

ูุฅู†ู…ุง ุชุฑูŠุฏ ุจุนู…ู„ูƒ ุฒุนู…ุช ูˆุฌู‡ ุงู„ุฏุงุฑ ุงู„ุขุฎุฑุฉ ู„ุง ุชุฑูŠุฏ ุจู‡ ุบูŠุฑู‡

 

ููƒูู‰ ุจูƒุซุฑุฉ ุฐูƒุฑ ุงู„ู…ูˆุช ู…ุฒู‡ุฏุง ููŠ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆู…ุฑุบุจุง ููŠ ุงู„ุขุฎุฑุฉ

 

ูˆูƒูู‰ ุจุทูˆู„ ุงู„ุฃู…ู„ ู‚ู„ุฉ ุฎูˆู ูˆุฌุฑุฃุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ู…ุนุงุตูŠุŒ

 

ูˆูƒูู‰ ุจุงู„ุญุณุฑุฉ ูˆุงู„ู†ุฏุงู…ุฉ ูŠูˆู… ุงู„ู‚ูŠุงู…ุฉ ู„ู…ู† ูƒุงู† ูŠุนู„ู… ูˆู„ุง ูŠุนู…ู„

 

ุญู„ูŠุฉ ุงู„ุฃูˆู„ูŠุงุก (6/391)

 

โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•โ€•

 

โ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ขโ€ข

 

๐ŸŒพ Berkata Imam Sufyan Ats-Tsaury rahimahullah:

 

โ—๐ŸŒ’ “Berhati-hatilah engkau dari apa-apa yang bisa merusak pahala amalanmu, karena sesungguhnya yang bisa merusak pahala amalanmu adalah RIYA’…

 

โ–ช๐Ÿ”— Dan jika kamu (selamat) dari riya’ maka hati-hatilah dari ‘UJUB atas dirimu, yaitu engkau berpikir bahwa engkau lebih afdhal dari saudaramu yang lain, padahal boleh jadi kamu tidak mendapatkan dari amalan seperti apa yang mereka dapatkan, dan boleh jadi dia lebih wara’ (berhati-hati/menjaga diri) dibanding kamu dari apa-apa yang diharamkan oleh Allah, dan lebih suci amalannya dibandingkan dengan kamu.

 

๐Ÿ”“ โ†ช Dan jika kamu (selamat)/tidak ‘ujub akan dirimu, maka berhati-hatilah engkau dari menyukai/senang untuk dipuji oleh manusia, dan kamu senang agar orang-orang memuliakanmu karena amalanmu tersebut, dan kamu merasa punya kedudukan yang mulia di hati mereka dan kamu merasa punya hak yang kamu tuntut kepada mereka pada banyak permasalahan,

 

โœ” ๐Ÿƒ padahal sesungguhnya yang di inginkan dari amalanmu, adalah engkau menuntut darinya hanyalah negeri akhirat, bukan selainnya,..

 

โ˜Maka cukuplah (itu semua) dengan banyak mengingat mati, dan zuhud terhadap dunia serta hanya mengharapkan akhirat,

 

โ—Maka jagalah dirimu dari panjang angan-angan, sedikit rasa takut, berani berbuat maksiat…

 

๐Ÿ’ฆ Dan cukuplah dirimu dengan banyak berduka dan menyesal di hari kiamat bagi siapa yang mengilmui namun tidak mengamalkannya.”

 

๐Ÿ“’ Hilyatul Auliya’ (6/391)

 

โ‰ซ โ‰ซ โ‰ซ โ‰ซ โ‰ซ โ‰ซ

โœ Admin

 

ุฃุตุญุงุจ ุงู„ุณู†ุฉ

๐Ÿ“•๐Ÿ‘๐Ÿ“—๐Ÿ‘๐Ÿ“˜

Ashhaabus Sunnah

 

๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚5โƒฃ๐Ÿ‚5โƒฃ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s