๐ŸŽจFATWA ULAMA TENTANG SALON DAN RIAS PENGANTIN WANITA๐ŸŽจ

IMG-20141216-WA0000๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚๐Ÿ‚

๐ŸŽจFATWA ULAMA TENTANG SALON DAN RIAS PENGANTIN WANITA๐ŸŽจ

โœ”Diterjemahkan oleh Al Ustadz Abu Utsman Kharisman

ุงู„ุณุคุงู„ ุงู„ุซุงู„ุซ ู…ู† ุงู„ูุชูˆู‰ ุฑู‚ู… ( 9499 ) ุณ: ู…ุง ุญูƒู… ุงู„ุฅุณู„ุงู… ููŠ ุนุฑูˆุณ ุชุฒูŠู†ุช ููŠ ุงู„ูƒูˆุงููŠุฑุŸ ุฌ: ู„ุง ูŠุฌูˆุฒุ› ู„ู…ุง ููŠ ุงู„ุฐู‡ุงุจ ุฅู„ูŠู‡ุง ู…ู† ุงู„ุฅุณุฑุงู ูˆุงู„ุชุจุฐูŠุฑุŒ ูˆุงุญุชู…ุงู„ ูˆู‚ูˆุน ู…ุง ู„ุง ุชุญู…ุฏ ุนู‚ุจุงู‡ุŒ ู…ู…ุง ูŠูุณุฏ ุงู„ุฃุฎู„ุงู‚. ูˆุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชูˆููŠู‚ุŒ ูˆุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ู†ุจูŠู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ูˆุณู„ู….

 

Pertanyaan yang ke-3 pada fatwa no 9499:

๐Ÿ“Pertanyaan:

Apakah hukum Islam tentang pengantin yang dirias di salon?

 

๐ŸŒทJawab:

โ›”Tidak diperbolehkan.

Karena pergi ke tempat tersebut termasuk bagian berlebih-lebihan dan pemborosan, dan adanya kemungkinan terjatuh pada sesuatu yang tidak terpuji akibatnya, yang bisa merusak akhlak.

Wa billaahit taufiq. Wa shollallahu ala Nabiyyinaa Muhammad wa aalihi wa shohbihi wa sallam.

 

Al-Lajnah ad-Daaimah lil Buhuuts al-โ€˜Ilmiyyah wal Iftaaโ€™

Ketua: Abdul Aziz bin Abdillah bin Baaz

Wakil : Abdurrozzaq Afiifi

Anggota: Abdullah bin Ghudayyan

 

 

*******๐Ÿ’ก๐Ÿ’ก*******

 

 

nุงู„ูุชูˆู‰ ุฑู‚ู… ( 16965 ) ุณ : ุฅู†ู†ูŠ ูุชุญุช ูƒูˆุงููŠุฑ ู„ู„ุณูŠุฏุงุช ุŒ ูˆูŠุดู‡ุฏ ุนู„ูŠ ุงู„ู„ู‡ ุจุฃู†ู†ูŠ ู„ู… ุฃู†ู… ุงู„ุญูˆุงุฌุจ ุŒ ูˆู„ู… ุฃุตู„ ุงู„ุดุนุฑ ุŒ ุญุชู‰ ุงู„ุตุจุบุงุช ุŒ ูˆู„ูƒู† ุงู„ุขู† ุฃุฒูŠู† ุงู„ุนุฑุงุฆุณ ุงู„ู…ุญุฌุจุงุช ูˆุงู„ู…ุชุจุฑุฌุงุช ุŒ ูˆุจุนุถ ุงู„ุฃุฎูˆุงุช ู‚ุงู„ูˆุง : ุฅู† ุชุฒูŠูŠู† ุงู„ุนุฑูˆุณุฉ ุงู„ู…ุชุจุฑุฌุฉ ุญุฑุงู… ุŒ ูˆุฃู†ุง ูŠุง ุฃุฎูŠ ููŠ ุนุฐุงุจ ุงู„ุถู…ูŠุฑ ูˆุงู„ุฎูˆู ู…ู† ุงู„ู„ู‡ ุŒ ูˆุฐู‡ุจุช ุฅู„ู‰ ุจุนุถ ุงู„ุฅุฎูˆุฉ ููŠ ูุงุฑุณูƒูˆุฑ ุงู„ุจุนุถ ู‚ุงู„ : ู‡ุฐุง ุญุฑุงู… ูˆุนู„ูŠูƒ ุฃู† ุชุฒูŠู†ูŠ ุงู„ุนุฑูˆุณุฉ ุงู„ู…ุญุฌุจุฉ ุŒ ูˆุงู„ุจุนุถ ุงู„ุขุฎุฑ ู‚ุงู„ : ู„ูŠุณ ุญุฑุงู… ุŒ ู„ุฃู†ูƒ ุชุฒูŠู†ูŠ ุงู„ุนุฑูˆุณุฉ ู„ุฒูˆุฌู‡ุง . ุฌ : ูุชุญ ู…ุญู„ุงุช ู„ุนู…ู„ (ุงู„ูƒูˆุงููŠุฑ) ู„ู„ู†ุณุงุก ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุ› ู„ู…ุง ูŠูุถูŠ ุฅู„ูŠู‡ ู…ู† ุงู„ุฅุณุฑุงู ูˆุงู„ุชุจุฐูŠุฑ ุŒ ูˆูˆู‚ูˆุน ู…ุง ู„ุง ุชุญู…ุฏ ุนุงู‚ุจุชู‡ ู…ู…ุง ูŠูุณุฏ ุงู„ุฃุฎู„ุงู‚ ุŒ ูˆูŠูˆู‚ุน ููŠ ุงู„ุชุดุจู‡ ุจุงู„ูƒูุงุฑ ุŒ ูˆุฃู…ุง ุฅุฐุง ูƒุงู†ุช ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุณุงูุฑุฉ ู…ุชุจุฑุฌุฉ ุฃู…ุงู… ุงู„ุฃุฌุงู†ุจ ูู‡ุฐุง ุฒูŠุงุฏุฉ ููŠ ุงู„ุฅุซู… ุŒ ูˆุงุฑุชูƒุงุจ ู…ุง ุญุฑู… ุงู„ู„ู‡ ูˆุฑุณูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุŒ ูุนู„ูŠูƒ ุจุงู„ุชู…ุงุณ ุนู…ู„ ุจุฏูŠู„ ุŒ ูˆุงู„ู„ู‡ ุฃุนู„ู… . ูˆุจุงู„ู„ู‡ ุงู„ุชูˆููŠู‚ ุŒ ูˆุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ู†ุจูŠู†ุง ู…ุญู…ุฏ ูˆุขู„ู‡ ูˆุตุญุจู‡ ูˆุณู„ู… . ุงู„ู„ุฌู†ุฉ ุงู„ุฏุงุฆู…ุฉ ู„ู„ุจุญูˆุซ ุงู„ุนู„ู…ูŠุฉ ูˆุงู„ุฅูุชุงุก ุนุถูˆ โ€ฆ ุนุถูˆ โ€ฆ ุนุถูˆ โ€ฆ ุนุถูˆ โ€ฆ ุงู„ุฑุฆูŠุณ ุจูƒุฑ ุฃุจูˆ ุฒูŠุฏ โ€ฆ ุนุจุฏ ุงู„ุนุฒูŠุฒ ุขู„ ุงู„ุดูŠุฎ โ€ฆ ุตุงู„ุญ ุงู„ููˆุฒุงู† โ€ฆ ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุบุฏูŠุงู† โ€ฆ ุนุจุฏ ุงู„ุนุฒูŠุฒ ุจู† ุนุจุฏ ุงู„ู„ู‡ ุจู† ุจุงุฒ

 

Fatwa no 16965

 

๐Ÿ“Pertanyaan:

Sesungguhnya saya membuka salon untuk wanita. Dan Allah bersaksi untuk saya bahwa saya tidak mencabut bulu alis, menyambung rambut, dan tidak mewarnai (rambut). Akan tetapi saya sekarang merias pengantin baik yang berhijab maupun yang mutabarrijah (berhias membuka wajah dan rambutnya,pent).Sebagian saudara-saudara wanita menyatakan: Sesungguhnya merias pengantin yang tidak berhijab adalah haram. Dan saya wahai saudaraku merasa tersiksa batin saya dan takut kepada Allah. Saya pergi ke sebagian ikhwah di Farsakur (sebuah daerah di Mesir, pent). Sebagian mereka menjawab : Hal itu haram bagimu. Hendaknya engkau merias wanita yang berhijab (saja). Sebagian menyatakan: Itu tidak haram, karena engkau merias pengantin untuk suaminya.

 

๐ŸŒทJawab:

 

โ›”Membuka salon untuk wanita tidak boleh.

Karena hal itu membawa pada sikap berlebih-lebihan dan pemborosan.

 

๐Ÿ‘ŽDan bisa terjatuh ke dalam keadaan yang tidak terpuji akibatnya dan hal-hal yang merusak akhlak. Dan terjatuh ke dalam sikap tasyabbuh kepada orang-orang kafir.

 

๐Ÿ’ฆโ›”Sedangkan jika wanita (yang dirias) adalah wanita yang tidak tertutup wajahnya dan berhias di hadapan laki-laki yang asing (bukan mahram, pent), itu adalah tambahan dalam dosa, dan terjatuh pada hal yang diharamkan oleh Allah dan RasulNya shollallahu alaihi wasallam.

 

๐Ÿ‘Hendaknya anda mencari pekerjaan lain sebagai gantinya.

 

Wallaahu Aโ€™lam. Wa billaahit Taufiq. Wa shollallahu ala Nabiyyinaa Muhammad wa Aalihi wa shobihi wa sallam.

 

๐Ÿ’กAl-Lajnah ad-Daaimah lil Buhuuts al-โ€˜Ilmiyyah wal Iftaaโ€™

Ketua: Abdul Aziz bin Abdillah bin Baaz

Wakil : Abdullah bin Ghudayyan

Anggota: Sholih al-Fauzan, Abdul Aziz Aalusy Syaikh, Bakr Abu Zaid

 

 

******๐Ÿ’ก๐Ÿ’ก******

 

 

โœ”Fatwa Syaikh Ibn Utsaimin

 

:[ ุงู„ุณุคุงู„ ] ู…ุง ุญูƒู… ุฐู‡ุงุจ ุงู„ู†ุณุงุก ุฅู„ู‰ (ุงู„ูƒูˆุงููŠุฑ) ู…ุน ุงู„ุนู„ู… ุฃู† ุจุนุถู‡ู† ูŠุดุจู‡ู‡ุง ุจุงู„ู…ุงุดุทุฉ ุงู„ุชูŠ ูƒุงู†ุช ุนู„ู‰ ุนู‡ุฏ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…ุŸ ุงู„ุฌูˆุงุจ: ุฅุฐุง ูƒุงู† ุงู„ุชุญุณูŠู† ุชุญุณูŠู†ุงู‹ ุฌุงุฆุฒุงู‹ ูู„ุง ุจุฃุณ ุจู‡ุŒ ูˆู‡ุฐุง ู‡ูˆ ุงู„ู…ุดุท ุงู„ุฐูŠ ูƒุงู† ุนู„ู‰ ุนู‡ุฏ ุงู„ุฑุณูˆู„ ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู…. ูˆุฅู† ูƒุงู† ู…ุญุฑู…ุงู‹ ูู„ุง ูŠุฌูˆุฒุŒ ูู…ุซู„ุงู‹: ุฅุฐุง ูƒุงู†ุช ุชู†ู‚ุด ุจุงู„ู…ู†ู‚ุงุด ุดุนุฑ ุงู„ูˆุฌู‡ ูู‡ุฐุง ุญุฑุงู…ุŒ ุจู„ ูˆู…ู† ูƒุจุงุฆุฑ ุงู„ุฐู†ูˆุจุ› ู„ุฃู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ุนู† ุงู„ู†ุงู…ุตุฉ ูˆุงู„ู…ุชู†ู…ุตุฉุ› ูˆุงู„ู†ู…ุต: ู†ุชู ุดุนุฑ ุงู„ูˆุฌู‡ุŒ ูˆู„ูƒู† ู†ู‚ูˆู„: ู†ุชู ุดุนุฑ ุงู„ูˆุฌู‡ ู‡ุฐุง ุฃู…ุฑูŒ ู…ุนุฑูˆู ุฃู†ู‡ ู†ู…ุตุŒ ู„ูƒู† ุฃุญูŠุงู†ุงู‹ ูŠุธู‡ุฑ ู„ู„ู…ุฑุฃุฉ ููŠ ู…ุญู„ ุงู„ุดุงุฑุจ ุดุนุฑ ุญุชู‰ ูŠุฎุถุฑ ุดุงุฑุจู‡ุง ููŠ ุจุนุถ ุงู„ุฃุญูŠุงู†ุŒ ูู…ุซู„ ู‡ุฐู‡ ู„ุง ุจุฃุณ ุฃู† ุชุฒูŠู„ู‡ ุจุงู„ุฃุฏู‡ุงู† ุงู„ู…ุนุฑูˆูุฉ ุงู„ุชูŠ ุชุฒูŠู„ ุงู„ุดุนุฑ. ุฃู…ุง ุจู‚ูŠุฉ ุงู„ุฌุณู… ูุฅู† ุฃุฎุฐ ุดุนุฑู‡ ู…ุญู„ ู†ุธุฑุŒ ูู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ู† ู‚ุงู„: ู„ุง ูŠุฌูˆุฒุ› ู„ุฃู† ู‡ุฐุง ุฏุงุฎู„ูŒ ููŠ ู‚ูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ุนู† ุงู„ุดูŠุทุงู†: ูˆูŽู„ูŽุขู…ูุฑูŽู†ู‘ูŽู‡ูู…ู’ ููŽู„ูŽูŠูุบูŽูŠู‘ูุฑูู†ู‘ูŽ ุฎูŽู„ู’ู‚ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู [ุงู„ู†ุณุงุก:119]ุŒ ูˆู…ู†ู‡ู… ู…ู† ุฃุจุงุญ ุฐู„ูƒุŒ ูˆุฐู„ูƒ ุฃู† ุงู„ุฃุฎุฐ ู…ู† ุงู„ุดุนุฑ ูŠู†ู‚ุณู… ุฅู„ู‰ ุซู„ุงุซุฉ ุฃู‚ุณุงู…: ู‚ุณู… ู…ุฃู…ูˆุฑ ุจู‡ุŒ ูˆู‚ุณู… ู…ู†ู‡ูŠูŒ ุนู†ู‡ุŒ ูˆู‚ุณู… ู…ุณูƒูˆุชูŒ ุนู†ู‡. ู‚ุณู… ู…ุฃู…ูˆุฑูŒ ุจู‡: ู…ุซู„ ุงู„ุนุงู†ุฉ ูˆุงู„ุฅุจุท ูˆุงู„ุดุงุฑุจุŒ ู‡ุฐุง ู…ุฃู…ูˆุฑ ุจุฅุฒุงู„ุชู‡ุŒ ู„ูƒู† ุงู„ุดุงุฑุจ ูŠู‚ุต ู‚ุตุงู‹ ูˆู„ุง ูŠุญู„ู‚ ุญู„ู‚ุงู‹ุ› ู„ุฃู† ุญู„ู‚ ุงู„ุดุงุฑุจ ุชุดูˆูŠู‡ุŒ ุญุชู‰ ุฅู† ุจุนุถ ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู‚ุงู„: ูŠู†ุจุบูŠ ุฃู† ูŠุคุฏุจ ูุงุนู„ู‡ุŒ ุฃู…ุง ู‚ุตู‡ ูˆุญูู‡ ูู‡ุฐุง ู…ู† ุงู„ุณู†ุฉุŒ ุงู„ุฅุจุท ูŠุณู† ููŠู‡ ุงู„ู†ุชูุŒ ุงู„ุนุงู†ุฉ ูŠุณู† ููŠู‡ุง ุงู„ุญู„ู‚ุŒ ู‡ุฐู‡ ุซู„ุงุซุฉ ุดุนูˆุฑ ู…ุฃู…ูˆุฑ ุจุฅุฒุงู„ุชู‡ุงุŒ ุฃูˆ ุชุฎููŠูู‡ุง ุจุงู„ู†ุณุจุฉ ู„ู„ุดุงุฑุจ. ู‚ุณู… ุขุฎุฑ ู…ู†ู‡ูŠูŒ ุนู†ู‡: ูˆู‡ูˆ ุงู„ู„ุญูŠุฉุŒ ู…ู†ู‡ูŠูŒ ุนู†ู‡ุงุŒ ูŠุญุฑู… ุนู„ู‰ ุงู„ุฅู†ุณุงู† ุฃู† ูŠุญู„ู‚ ู„ุญูŠุชู‡ุŒ ูˆุงู„ุนุฌุจ ุงู„ุฐูŠ ู„ุง ูŠู†ู‚ุถูŠ ุฃู†ูƒ ุชุฑู‰ ูƒุซูŠุฑุงู‹ ู…ู† ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู† ุงู„ูŠูˆู… ูŠุญู„ู‚ูˆู† ู„ุญุงู‡ู… ู…ุน ุฃู† ุฅุนูุงุก ุงู„ู„ุญูŠุฉ ู‡ุฏูŠ ู…ู†ุŸ ู‡ุฏูŠ ุงู„ุฑุณู„ ุนู„ูŠู‡ู… ุงู„ุตู„ุงุฉ ูˆุงู„ุณู„ุงู…ุŒ ูู‡ุง ู‡ูˆ ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ู„ู‡ ู„ุญูŠุฉ ูƒุซุฉุŒ ูˆู‡ุง ู‡ูˆ ู‡ุงุฑูˆู† ู‚ุงู„ ู„ู…ูˆุณู‰: ูŠูŽุง ุงุจู’ู†ูŽ ุฃูู…ู‘ูŽ ู„ุง ุชูŽุฃู’ุฎูุฐู’ ุจูู„ูุญู’ูŠูŽุชููŠ ูˆูŽู„ุง ุจูุฑูŽุฃู’ุณููŠ [ุทู‡:94] ูˆุญู„ู‚ ุงู„ู„ุญูŠุฉ ู‡ุฏูŠ ู…ู†ุŸ ู‡ุฏูŠ ุงู„ู…ุฌูˆุณ ูˆุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู†ุŒ ููŠุง ุณุจุญุงู† ุงู„ู„ู‡! ุฃู†ุช ู…ุคู…ู† ุจุงู„ู„ู‡ ูˆุฑุณูˆู„ู‡ ุฃุชูุถู„ ู‡ุฏูŠ ุงู„ู…ุฌูˆุณ ูˆุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู† ุนู„ู‰ ู‡ุฏูŠ ุณูŠุฏ ุงู„ู…ุฑุณู„ูŠู†ุŸ!! ู„ุง ูˆุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆู„ู‡ุฐุง ู†ู†ุตุญ ุฅุฎูˆุงู†ู†ุง ุจุงู„ูƒู ุนู† ู‡ุฐุง ุงู„ุนู…ู„ ุงู„ุฐูŠ ูŠุนู„ู† ุงู„ุฅู†ุณุงู† ููŠู‡ ู…ุฎุงู„ูุชู‡ ู„ู„ู‡ ูˆู„ุฑุณูˆู„ู‡ุŒ ู„ุฃู† ุงู„ู„ุญูŠุฉ ููŠ ุงู„ูˆุฌู‡ุŒ ูƒู„ ุฅู†ุณุงู† ูŠู„ุงู‚ูŠูƒ ูˆู‡ูˆ ุญุงู„ู‚ูŒ ู„ุญูŠุชู‡ ูŠู‚ูˆู„: ุฃุดู‡ุฏูƒ ุฃู†ูŠ ู‚ุฏ ุฎุงู„ูุช ุงู„ุฑุณูˆู„ -ุฃุนูˆุฐ ุจุงู„ู„ู‡- ูˆู‡ุฐุง ุฎุทูŠุฑ ุฎุทูŠุฑูŒ ุฌุฏุงู‹ุŒ ูุญู„ู‚ ุงู„ู„ุญูŠุฉ ุญุฑุงู…. ูˆู…ู† ุฐู„ูƒ ุฃูŠุถุงู‹ ู…ุง ุฃุดุฑู†ุง ุฅู„ูŠู‡: ุงู„ู†ู…ุต: ูˆู‡ูˆ ู†ุชู ุดุนุฑ ุงู„ูˆุฌู‡ุŒ ู‡ุฐุง ู…ู† ุงู„ู…ุญุฑู…. ุจู‚ูŠ ุนู„ูŠู†ุง ุงู„ู…ุณูƒูˆุช ุนู†ู‡ ูƒุดุนุฑ ุงู„ุฐุฑุงุน ูˆุดุนุฑ ุงู„ุตุฏุฑ ูˆุดุนุฑ ุงู„ุณุงู‚ ู‡ุฐุง ู…ุณูƒูˆุช ุนู†ู‡ุŒ ูู…ู† ุงู„ุนู„ู…ุงุก ู…ู† ูŠู‚ูˆู„: ุฅู†ู‡ ู„ุง ุจุฃุณ ุจุฃุฎุฐู‡ุ› ู„ุฃู† ู…ุง ุณูƒุช ุงู„ู„ู‡ ุนู†ู‡ ูˆุฑุณูˆู„ู‡ ูู‡ูˆ ุนููˆ. ูˆู…ู†ู‡ู… ู…ู† ู‚ุงู„: ุฅู†ู‡ ูŠูƒุฑู‡ุŒ ูˆู…ู†ู‡ู… ู…ู† ู‚ุงู„: ูŠุญุฑู…ุ› ู„ุฃู†ู‡ ู…ู† ุชุบูŠูŠุฑ ุฎู„ู‚ ุงู„ู„ู‡ุŒ ูˆู„ูƒู†ูŠ ุฃุฑู‰ ุฃู† ุงู„ุฃูˆู„ู‰ ุฃู„ุง ูŠุฃุฎุฐู‡ ุฅู„ุง ุฅุฐุง ูƒุงู† ู…ุดูˆู‡ุงู‹ุŒ ู„ูƒู† ูƒุซุฑุฉ ุงู„ุดุนุฑ ููŠ ุงู„ุฑุฌุงู„ ุฑุฌูˆู„ุฉุŒ ุฃู…ุง ููŠ ุงู„ู†ุณุงุก ุฑุจู…ุง ูŠูƒูˆู† ู…ุดูˆู‡ุงู‹ ู„ู„ู…ุฑุฃุฉุŒ ูุงู„ุฑุฌู„ ู„ุง ูŠุญุจ ุฃู† ูŠุฑู‰ ุงู…ุฑุฃุชู‡ ูˆุนู„ูŠู‡ุง ุดุนุฑูŒ ูƒุซูŠุฑ ููŠ ุงู„ุณุงู‚ ูˆุงู„ุฐุฑุงุน ูุชุฎููู‡ ูˆู„ุง ุจุฃุณ. ูˆุงู„ูƒูˆุงููŠุฑ ุฅุฐุง ูƒุงู†ุช ุชู†ู…ุต ูู‡ุฐุง ุญุฑุงู…ุŒ ูˆุฅุฐุง ูƒุงู†ุช ูƒุงู† ู„ุง ุชู†ู…ุต ูŠู†ุธุฑ: ู‡ู„ ุฃุฌุฑุชู‡ุง ุจู‚ุฏุฑ ุนู…ู„ู‡ุง ุฃูˆ ุฃูƒุซุฑุŸ ูุฅู† ูƒุงู† ุฃูƒุซุฑ ููŠูƒูˆู† ู‡ุฐุง ู…ู† ุงู„ุฅุณุฑุงู. ูˆู„ูŠูุนู„ู… ุฃู† ุงู„ุนุฑูˆุณ ุงู„ุญุณู†ุฉ ุฃู„ู‚ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุงู„ู…ุญุจุฉ ุจูŠู†ู‡ุง ูˆุจูŠู† ุฒูˆุฌู‡ุง ูู‡ูŠ ู„ุง ุชุญุชุงุฌ ุฅู„ู‰ ูƒูˆุงููŠุฑุŒ ูˆุฅู† ูƒุงู†ุช ุงู„ุฃุฎุฑู‰ ูู‡ูŠ ู„ูˆ ุชูุฌู…ู„ ุฃุฌู…ู„ ุชุฌู…ูŠู„ ู…ุง ู†ูุนู‡ุง ุฐู„ูƒุŒ ูˆู†ุณุฃู„ ุงู„ู„ู‡ ุฃู† ูŠุฌู…ุน ุจูŠู† ุงู„ุนุฑูˆุณูŠู† ุนู„ู‰ ูƒู„ ุฎูŠุฑุŒ ูˆุฃู† ูŠูˆูู‚ ุงู„ุฌู…ูŠุน ู„ู…ุง ููŠู‡ ุงู„ุฎูŠุฑ ูˆุงู„ุตู„ุงุญ ( ุฏุฑูˆุณ ูˆูุชุงูˆู‰ ุงู„ุญุฑู… ุงู„ู…ุฏู†ูŠ ู„ุงุจู† ุนุซูŠู…ูŠู†

 

(1-190)

๐Ÿ“Pertanyaan:

Apakah hukum para wanita pergi ke salon yang sebagian mereka menyamakan hal itu dengan orang yang menyisir (rambut) yang ada di masa Rasulullah shollallahu alaihi wasallam.

 

๐ŸŒทJawaban:

 

๐Ÿ‘Jika upaya mempercantik itu dengan cara yang boleh, maka yang demikian tidak mengapa. Seperti menyisir yang ada di masa Rasulullah alaihis sholaatu wassalaam.

 

๐Ÿ‘ŽJika caranya haram, maka tidak boleh.

Contoh: mencabut rambut wajah. Ini adalah haram. Bahkan termasuk dosa besar. Karena Nabi shollallahu alaihi wasallam melaknat wanita yang mencabut bulu wajah dan wanita yang meminta dicabutkan bulu wajahnya.

 

๐ŸŒฟAkan tetapi kita katakan: mencabut bulu wajah adalah sesuatu yang dikenal dengan anNamsh (itu yang tidak diperbolehkan).Kadangkala pada seorang wanita muncul rambut di tempat kumis, hingga banyak kumisnya pada sebagian waktu. Yang demikian ini tidak mengapa dihilangkan dengan minyak yang sudah dikenal, yang bisa menghilangkan rambut.

 

๐ŸŒฟ Sedangkan bagian tubuh yang lain, apakah boleh diambil rambutnya, dalam hal ini perlu dilihat (dikaji).

 

1โƒฃSebagian Ulama ada yang menyatakan: tidak boleh, karena ini termasuk dalam firman Allah Taala tentang Syaithan (yang berkata):dan sungguh-sungguh aku akan perintahkan mereka (manusia) hingga mereka benar-benar merubah ciptaan Allah (anNisaaโ€™: 119).

 

2โƒฃSebagian Ulama ada yang membolehkan hal itu.

Karena mengambil rambut itu (hukumnya) ada 3 macam: Macam yang diperintahkan (untuk diambil), macam yang dilarang, dan macam yang didiamkan.

 

๐ŸšฉMacam yang diperintahkan:

contohnya bulu kemaluan, bulu ketiak, dan kumis. Ini diperintahkan untuk dihilangkan.

-Akan tetapi, kumis dipotong bukan dicukur. Karena mencukur (habis) kumis menyebabkan wajah terlihat buruk.

Bahkan sebagian Ulama menyatakan: orang yang mencukur (habis) kumisnya hendaknya ditaโ€™diib (dihukum agar beradab). Adapun memotongnya, maka ini adalah Sunnah.

-Bulu ketiak sunnahnya dicabut.

-Bulu kemaluan sunnahnya dicukur.

Ini adalah 3 rambut yang diperintahkan untuk dihilangkan, atau dikurangi (jumlahnya) seperti kumis.

 

๐ŸšฉMacam yang lain adalah yang terlarang (untuk diambil):

yaitu jenggot (bagi laki-laki). Ini dilarang. Haram bagi seorang manusia untuk mencukur jenggotnya. Yang mengherankan adalah anda melihat kebanyakan manusia dari kalangan kaum muslimin hari ini mencukur jenggot mereka.

 

โ—Padahal membiarkan tumbuhnya jenggot adalah petunjuk siapa?

Petunjuk Rasul alaihimus sholaatu was salaam. Rasul shollallahu alaihi wasallam memiliki jenggot yang lebat.

 

” (Nabi) Harun berkata kepada Musa: Wahai putra ibuku, janganlah engkau memegang jenggot dan kepalaku”

(Q.S Thoha: 94).

 

โ—Mencukur jenggot itu petunjuk siapa?

Petunjuknya kaum Majusi dan musyrikin!

Subhaanallah!

Anda beriman kepada Allah dan RasulNya, apakah mendahulukan petunjuk Majusi dan musyrikin di atas petunjuk Sayyidul Mursalin (pemukanya para Rasul)?

Tidak, demi Allah.

๐ŸŽ€Karena itu, kami nasehatkan kepada saudara kami agar berhenti dari perbuatan ini (mencukur jenggotnya) yang merupakan bentuk terang-terangan menyelisihi Allah dan RasulNya. Karena jenggot itu di wajah. Setiap manusia yang bertemu dengan anda dan dia mencukur jenggotnya, (seakan-akan) ia mengatakan: aku mempersaksikan anda bahwa aku telah menyelisihi Rasul! โ€“ Aโ€™udzu billah- ini adalah sangat sangat berbahaya! Mencukur jenggot adalah haram.

 

-Termasuk yang demikian juga (rambut tubuh yang tidak boleh diambil) adalah apa yang telah kami isyaratkan (sebelumnya) yaitu anNamsh yaitu mencabut bulu wajah. Ini haram.

 

๐ŸšฉTersisa bagi kita (macam ketiga yaitu) sesuatu yang didiamkan (tidak dilarang atau diperintah syariat untuk menghilangkannya, pent).

Seperti rambut tangan, rambut dada, rambut betis.

Ini adalah yang didiamkan.

 

-Sebagian Ulama ada yang menyatakan: sesungguhnya tidak mengapa mengambilnya. Karena yang didiamkan oleh Allah dan RasulNya adalah sesuatu yang dimaafkan.

-Sebagian Ulama ada yang menyatakan: Itu makruh.

-Sebagian menyatakan: haram. Karena termasuk merubah penciptaan Allah.

 

โœ”Akan tetapi saya melihat bahwasanya yang lebih utama adalah jangan mengambilnya kecuali jika hal itu memperburuk tampilan.

 

โ˜” Namun, banyaknya rambut pada laki-laki menampakkan sisi maskulin. Sedangkan pada wanita mungkin hal itu memperburuk tampilannya. Laki-laki tidak suka jika melihat wanita yang banyak rambutnya di betis, tangan, maka yang demikian mengurangi jumlahnya tidak mengapa.

 

โ›”Salon-salon kecantikan jika mencabut bulu wajah (alis) maka yang demikian haram.

 

Jika tidak mencabut bulu wajah, maka dilihat: apakah upahnya sesuai kadarnya dengan pekerjaannya atau lebih banyak? Jika lebih banyak, maka ini termasuk isroof (berlebih-lebihan).

 

๐ŸŒนDan yang perlu diketahui adalah bahwa pada pernikahan yang baik, Allah memberikan perasaan cinta antara kedua mempelai, tidak butuh untuk ke salon. Kalau seandainya tidak ada perasaan cinta itu, seandainyapun diperindah tampilannya itu tidak akan memberikan manfaat. Kami meminta kepada Allah untuk menggabungkan setiap pengantin dalam kebaikan. Dan agar Allah memberikan taufiq kepada semuanya kepada hal-hal baik.

 

๐Ÿ“ (Duruus wa Fataawa al-haram al-madaniy libni Utsaimin (1/190))

 

 

*******๐Ÿ’ก๐Ÿ’ก********

 

 

โœ”Syaikh Sholih al-Fauzan hafidzhahullah menyatakan

 

:ุฎู„ู‚ ุงู„ู„ู‡ ุณุจุญุงู†ู‡ ุดุนุฑ ุฑุฃุณ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุฌู…ุงู„ุงู‹ ูˆุฒูŠู†ุฉ ู„ู‡ุงุŒ ูˆุญุฑู… ุนู„ูŠู‡ุง ุญู„ู‚ู‡ุ› ุฅู„ุง ู„ุถุฑูˆุฑุฉุŒ ุจู„ ุดุฑุน ู„ู‡ุง ููŠ ุงู„ุญุฌ ุฃูˆ ุงู„ุนู…ุฑุฉ ุฃู† ุชู‚ุต ู…ู† ุฑุคูˆุณู‡ ู‚ุฏุฑ ุฃู†ู…ู„ุฉุŒ ููŠ ุญูŠู† ุฅู†ู‡ ุดุฑุน ู„ู„ุฑุฌู„ ุญู„ู‚ู‡ ููŠ ู‡ุฐูŠู† ุงู„ู†ุณูƒูŠู†ุŒ ู…ู…ุง ูŠุฏู„ ุนู„ู‰ ุฃู†ู‡ ู…ุทู„ูˆุจ ู…ู† ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุชูˆููŠุฑ ุดุนุฑู‡ุง ูˆุนุฏู… ู‚ุตู‡ุ› ุฅู„ุง ู„ุญุงุฌุฉ ุบูŠุฑ ุงู„ุฒูŠู†ุฉุŒ ูƒุฃู† ูŠูƒูˆู† ุจู‡ุง ู…ุฑุถ ุชุญุชุงุฌ ู…ุนู‡ ุฅู„ู‰ ุงู„ู‚ุตุŒ ุฃูˆ ุชุนุฌุฒ ุนู† ู…ุคู†ุชู‡ ู„ูู‚ุฑู‡ุงุŒ ูุชุฎูู ู…ู†ู‡ ุจุงู„ู‚ุตุ› ูƒู…ุง ูุนู„ ุจุนุถ ุฃุฒูˆุงุฌ ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุจุนุฏ ู…ูˆุชู‡ . ุฃู…ุง ุฅุฐุง ู‚ุตุชู‡ ู…ู† ุจุงุจ ุงู„ุชุดุจู‡ ุจุงู„ูƒุงูุฑุงุช ูˆุงู„ูุงุณู‚ุงุชุ› ูู„ุง ุดูƒ ููŠ ุชุญุฑูŠู… ุฐู„ูƒุŒ ูˆู„ูˆ ูƒุซุฑ ุฐู„ูƒ ุจูŠู† ู†ุณุงุก ุงู„ู…ุณู„ู…ูŠู†ุŒ ู…ุงุฏุงู… ุฃู† ุฃุตู„ู‡ ุงู„ุชุดุจู‡ุ› ูุฅู†ู‡ ุญุฑุงู…ุŒ ูˆูƒุซุฑุชู‡ ู„ุง ุชุจูŠุญู‡ุ› ู„ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… : ( ู…ู† ุชุดุจู‡ ุจู‚ูˆู…ุ› ูู‡ูˆ ู…ู†ู‡ู… )

 

“Allah Yang Maha Suci menciptakan rambut wanita sebagai keindahan dan perhiasan baginya.

โ›” Diharamkan untuk memotongnya kecuali karena darurat. Bahkan disyariatkan dalam haji dan umroh untuk memotong rambut kepalanya seukuran ujung jari (saja). Padahal dalam keadaan itu disyariatkan bagi laki-laki untuk mencukur rambutnya pada dua manasik ini.

 

๐ŸŽ€Itu menunjukkan bahwa yang diharapkan bagi wanita adalah memperbanyak rambutnya dan tidak memotongnya. Kecuali untuk suatu keperluan yang bukan dalam rangka berhias. Misalkan karena sakit, sehingga butuh untuk dicukur. Atau karena berat menyangga bebannya karena kelemahannya. Maka yang demikian bisa dikurangi rambutnya dengan dipotong. Sebagaimana yang dilakukan sebagian istri Nabi sepeninggal beliau.

 

๐ŸŒทAdapun kalau ia memotongnya dengan tujuan menyerupai para wanita kafir dan fasiq, tidak diragukan lagi keharamannya. Meskipun hal itu banyak dilakukan wanita muslimah. Selama asalnya adalah tasyabbuh, maka itu haram. Banyaknya orang yang melakukannya tidaklah menyebabkannya menjadi boleh.

 

๐Ÿ‘‰Berdasarkan sabda Rasulullah sholllahu alaihi wasallam :

” Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka mereka bagian dari kaum itu”

๐Ÿ“ (al-Muntaqo min Fataawa al-Fauzan (61/10)).

 

 

******๐Ÿ’ก๐Ÿ’ก******

 

โœ”Syaikh Sholih al-Fauzan juga menyatakan

 

:ูˆูƒุฐุง ู„ุง ูŠุฌูˆุฒ ุงู„ู…ุบุงู„ุงุฉ ุจุชูƒุงู„ูŠู ุชุณุฑูŠุญู‡ุŒ ูˆุงู„ุฐู‡ุงุจ ุฅู„ู‰ ุงู„ูƒูˆุงููŠุฑ ุงู„ุชูŠ ุฑุจู…ุง ูŠูƒูˆู† ุงู„ุนุงู…ู„ูˆู† ููŠู‡ุง ู…ู† ุงู„ุฑุฌุงู„ ุฃูˆ ุงู„ู†ุณุงุก ุงู„ูƒุงูุฑุงุชุŒ ูˆุฅู†ู…ุง ุชุตู„ุญ ุงู„ู…ุฑุฃุฉ ุดุนุฑู‡ุง ููŠ ุจูŠุชู‡ุงุ› ู„ุฃู† ุฐู„ูƒ ุฃุณุชุฑ ู„ู‡ุง ูˆุฃูŠุณุฑ ุชูƒู„ูุฉ

 

“Demikian juga tidak boleh berlebihan dalam mengurai rambut, dan pergi ke salon yang bisa saja pekerjanya adalah laki-laki atau wanita kafir. Wanita (muslimah) seharusnya memperbaiki keadaan rambutnya di rumahnya karena yang demikian lebih tertutup baginya dan lebih mudah

๐Ÿ“ (al-Muntaqo min Fataawa al-Fauzan (61/9))

 

 

 

Dikutip dari sumber: http://salafy.or.id/blog/2015/02/03/fatwa-ulama-tentang-salon-dan-rias-pengantin-wanita/

 

๐ŸŒนsyarhus sunnah lin nisaa`

 

๐Ÿ’๐ŸŒธ๐Ÿ’๐ŸŒธ๐Ÿ’๐ŸŒธ๐Ÿ’

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s