BELAJAR ILMU NAHWU DARI KITAB AL AJURUMIYAH (18)

catatanmms113

๎Œ…BELAJAR ILMU NAHWU

DARI KITAB AL AJURUMIYAH๎Œ…

 

๐Ÿ”…Pelajaran Kedelapanbelas๐Ÿ”…

 

๐Ÿ“ŽBAB ALAMAT KHAFADH ATAU JAR SUATU KALIMAT ๐Ÿ“š

 

๐Ÿ“˜ MATAN:

 

๎… ู‚ุงู„ ุงู„ู…ุคู„ู – ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡:

“ูˆูŽู„ูู„ู’ุฎูŽูู’ุถู ุซูŽู„ุงูŽุซู ุนูŽู„ุงูŽู…ูŽุงุชู: ุงู„ู’ูƒูŽุณู’ุฑูŽุฉูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ูŠูŽุงุกูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ููŽุชู’ุญูŽุฉ.”

 

๎… Berkata penulis rahimahullah:

“Khafadh memiliki tiga alamat; Kasrah, Ya dan Fathah.”

 

๎„PENJELASAN:

 

Pada pembahasan yang telah lalu, kita telah mempelajari dua jenis I’rab, yaitu Rafa’ dan Nashab, dan telah berlalu pula pembahasan masing-masing alamatnya.

 

Sekarang kita memasuki jenis ketiga dari macam-macam I’rab, yaitu Khafadh.

 

Diterangkan oleh penulis kitab ini, bahwa Khafadh memiliki tiga alamat.

 

๐Ÿ“˜ MATAN:

 

๎… ู‚ุงู„ ุงู„ู…ุคู„ู – ุฑุญู…ู‡ ุงู„ู„ู‡:

ูุฃูŽู…ูŽู‘ุง ุงู„ู’ูƒูŽุณู’ุฑูŽุฉู ููŽุชูŽูƒููˆู†ู ุนูŽู„ุงูŽู…ูŽุฉู‹ ู„ูู„ู’ุฎูŽูู’ุถู ููŠ ุซูŽู„ุงูŽุซูŽุฉู ู…ูŽูˆูŽุงุถูุนูŽ: ููŠ ุงู„ุงุณู’ู…ู ุงู„ู’ู…ููู’ุฑูŽุฏู ุงู„ู’ู…ูู†ู’ุตูŽุฑูููุŒ ูˆูŽุฌูŽู…ู’ุนู ุงู„ุชูŽู‘ูƒู’ุณููŠุฑู ุงู„ู…ูู†ู’ุตูŽุฑููู, ูˆูŽุฌูŽู…ู’ุนู ุงู„ู…ูุคูŽู†ู’ุซู ุงู„ุณูŽู‘ุงู„ูู….”

 

๎… Berkata penulis rahimahullah:

Adapun Kasrah, maka ia menjadi alamat bagi Khafadh pada tiga tempat;

๎ˆœ. Isim Mufrad yang menerima Tanwin.

๎ˆ. Jamak Taksir yang menerima Tanwin.

๎ˆž. Jamak Muannats Salim.

 

๎„PENJELASAN:

 

Alamat pertama adalah Kasrah.

Harakat Kasrah, ia menjadi alamat bagi Khafadh pada tiga tempat;

๎ˆœ. Isim Mufrad yang menerima Tanwin.

Telah lewat definisi dari Isim Mufrad.

 

Isim Mufrad yang menerima tanwin apabila dalam keadaan Majrur (di Jar) maka tanda Jar-nya adalah dengan Kasrah.

 

๎€ฟ Contoh:

๐Ÿ”ธุณูŽู„ูŽู‘ู…ู’ุชู ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูุญูŽู…ูŽู‘ุฏู

 

“Aku memberi salam kepada Muhamad.”

 

๐Ÿ”ธุตูŽุนูŽุฏูŽ ุฎูŽุงู„ูุฏูŒ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ุณูŽู‘ู‚ู’ูู

 

“Khalid naik ke atap rumah”

 

๐Ÿ”ธุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ุนูŽู„ููŠูŒู‘ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู

 

“Ali keluar dari rumah.”

 

๎‰’ Perhatikanlah tiga contoh diatas!

Pada tiga Jumlah diatas, kalian mendapatkan kalimat (ู…ูุญูŽู…ูŽู‘ุฏู), (ุงู„ุณูŽู‘ู‚ู’ูู) dan (ุงู„ู’ู…ูŽุณู’ุฌูุฏู) semua dalam keadaan berharakat Kasrah, hal ini disebabkan adanya huruf Khafadh atau Jar yang masuk padanya. Apabila ada huruf Khafadh atau Jar masuk pada suatu Isim, maka mengharuskan Isim tersebut menjadi Majrur atau Makhfudh. Ketiga kalimat diatas semuanya Majrur dengan Kasrah, karena ketiganya adalah Isim Mufrad yang bisa menerima Tanwin.

 

๎ˆ. Jamak Taksir yang menerima Tanwin.

Telah lewat definisi dari Jamak Taksir.

 

Jamak Taksir yang menerima tanwin apabila dalam keadaan Majrur (di Jar) maka tanda Jar-nya dengan Kasrah.

 

๎€ฟ Contoh:

 

๐Ÿ”นุณูŽู„ูŽู‘ู…ู’ุชู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุทูู‘ู„ูŽู‘ุงุจู

 

“Aku memberi salam kepada para siswa.”

 

๐Ÿ”นุงุณู’ุชูŽููŽุฏูŽ ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑูู‘ุณู ู…ูู†ู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ูƒูุชูุจู

 

“Pak guru mengambil faedah dari buku-buku ini.”

 

๐Ÿ”นุงุดู’ุชูŽุฑูŽู‰ ุฃูŽุจููŠ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ุณูู‘ู„ูŽุนูŽ ู…ูู†ูŽ ุงู„ุชูู‘ุฌูŽู‘ุงุฑู

 

“Ayahku membeli barang-barang dagangan ini dari para pedagang itu.”

 

๎‰’ Perhatikanlah tiga contoh diatas!

Pada tiga Jumlah diatas, kalian mendapatkan kalimat (ุงู„ุทูู‘ู„ูŽู‘ุงุจู), (ุงู„ู’ูƒูุชูุจู) dan (ุงู„ุชูู‘ุฌูŽู‘ุงุฑู) semua dalam keadaan berharakat Kasrah, hal ini disebabkan adanya huruf Khafadh atau Jar yang masuk padanya.

Ketiga kalimat diatas semuanya Majrur dengan kasrah, karena ketiganya adalah Jamak Taksir yang bisa menerima Tanwin.

 

๎ˆž. Jamak Muannats Salim.

Telah lewat pula definisi dari Jamak Muannats Salim.

 

Jamak Muannats Salim apabila dalam keadaan Majrur (di Jar) maka tanda Jar-nya dengan Kasrah.

 

๎€ฟ Contoh:

 

๐Ÿ”…ุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽุชู’ ุฒูŽูŠู’ู†ูŽุจู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุทูŽู‘ุงู„ูุจูŽุงุชู

 

“Zainab memberi salam kepada para siswi.”

 

๐Ÿ”…ุฐูŽู‡ูŽุจูŽุชู’ ููŽุงุทูู…ูŽุฉู ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑูู‘ุณูŽุงุชู

 

“Fathimah pergi (menemui) para ibu guru.”

 

๐Ÿ”…ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ูƒูุชูุจู ู„ูู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชู

 

“Kitab-kitab ini milik para muslimah itu.”

 

๎‰’ Perhatikanlah tiga contoh diatas!

Pada tiga Jumlah diatas, kalian mendapatkan kalimat (ุงู„ุทูŽู‘ุงู„ูุจูŽุงุชู), (ุงู„ู’ู…ูุฏูŽุฑูู‘ุณูŽุงุชู) dan (ุงู„ู’ู…ูุณู’ู„ูู…ูŽุงุชู) semua dalam keadaan berharakat Kasrah, hal ini disebabkan adanya huruf Khafadh atau Jar yang masuk padanya.

Ketiga kalimat diatas semuanya Majrur dengan kasrah, karena ketiganya adalah Jamak Muannats Salim.

 

๐Ÿ“‹ Kesimpulan:

Dari penjelasan diatas kita simpulkan bahwa Isim Mufrad yang menerima Tanwin, Jamak Taksir yang menerima Tanwin dan juga Jamak Muannats Salim, semuanya apabila dalam keadaan Majrur, maka tanda Jar-nya adalah dengan Kasrah.

 

โ›” Perhatian:

– Jar dan Khafadh adalah bermakna satu.

– Jumlah dalam bahasa Indonesia bermakna kalimat.

– Kalimat dalam bahasa Indonesia bermakna kata.

– Isim Mufrad atau Jamak Taksir yang menerima Tanwin artinya disana ada Isim Mufrad dan Jamak Taksir yang tidak bisa menerima Tanwin. Apabila kalian dapatkan Isim Mufrad atau Jamak Taksir tidak bisa menerima Tanwin, maka tanda Khafadh atau Jar-nya bukan dengan Kasrah. Akan datang in Syaa Allah pembahasannya tersendiri.

– Istilah-istilah Nahwu sengaja kami buat huruf awalnya dengan huruf besar.

 

๎€ Jadi, apa yang dituntut dari kita pada pelajaran hari ini?

 

Kita dituntut oleh penulis kitab ini untuk menghafal dan mengenal alamat-alamat I’rab, yaitu apakah alamat I’rab suatu kalimat ketika di Khafadh?

 

Adapun kita mengetahui kapan kalimat itu Majrur (di Jar) maka hal ini akan dibahas pada babnya tersendiri.

 

Yang terpenting bagi kita sementara ini adalah mengenal tanda-tanda I’rabnya terlebih dahulu dan jangan kalian terpusingkan dengan sesuatu yang belum datang penjelasannya!

 

๐Ÿ’– Demikianlah pelajaran kita hari ini. Kita akan lanjutkan alamat kedua dari alamat Khafadh pada pertemuan yang akan datang in syaa Allah.

 

Semoga Allah memberikan kepada kalian semua terus semangat dalam belajar dan menganugerahkan kepada kalian pemahaman dalam mempelajari Ilmu Nahwu. Barakallahu fikum.

 

Waffaqallahul jami’ li kulli khoirin.

 

โœ ditulis oleh Abu ‘Ubaidah Iqbal bin Damiri Al Jawy, 13 Dzul Qa’dah 1435/ 8 September 2014_di Daarul Hadits_Al Fiyusy_Harasahallah.

 

~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~โ€ข~

๐Ÿ“š WA. Permata Muslimah Salafiyyah๎น

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s