catatanmms277

๎ŒƒBagus untuk dibaca:

 

๐Ÿ”‹TADABBUR SURAT ANNISAAโ€™ AYAT 19๐Ÿ”‹

๐Ÿš”(BIMBINGAN BAGI PARA SUAMI)๐Ÿš–

 

๎ˆฑDitulis Oleh Al Ustadz Abu Utsman Kharisman

 

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ู„ูŽุง ูŠูŽุญูู„ูู‘ ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฑูุซููˆุง ุงู„ู†ูู‘ุณูŽุงุกูŽ ูƒูŽุฑู’ู‡ู‹ุง ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุนู’ุถูู„ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ู„ูุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจููˆุง ุจูุจูŽุนู’ุถู ู…ูŽุง ุขูŽุชูŽูŠู’ุชูู…ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุฅูู„ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฃู’ุชููŠู†ูŽ ุจูููŽุงุญูุดูŽุฉู ู…ูุจูŽูŠูู‘ู†ูŽุฉู ูˆูŽุนูŽุงุดูุฑููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุฑูู‡ู’ุชูู…ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ููŽุนูŽุณูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽูƒู’ุฑูŽู‡ููˆุง ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ูˆูŽูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูููŠู‡ู ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุง

“Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi wanita dengan jalan paksa dan janganlah kamu menyusahkan mereka karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, terkecuali jika mereka melakukan perbuatan keji yang nyata. Dan bergaullah dengan mereka (para isteri) secara maโ€™ruf (baik/patut). Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak”

(Q.S an-Nisaaโ€™:19)

 

๎ŒPembahasan terkait ayat ini mencakup:

 

๐Ÿ”ธKebiasaan jahiliyyah dahulu, jika seseorang meninggal, istrinya juga diwarisi oleh ahli warisnya.

๐Ÿ”ธTidak boleh menyusahkan istri agar ia melakukan khuluโ€™, kecuali jika istri melakukan perbuatan keji

Mempergauli istri secara baik (maโ€™ruf)

๐Ÿ”ธJangan terburu menceraikan istri jika kita sudah tidak menyukainya lagi

 

๎ˆœKebiasaaan Jahiliyyah Terdahulu: Mewarisi Istri

 

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ู„ูŽุง ูŠูŽุญูู„ูู‘ ู„ูŽูƒูู…ู’ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽุฑูุซููˆุง ุงู„ู†ูู‘ุณูŽุงุกูŽ ูƒูŽุฑู’ู‡ู‹ุง

“Wahai orang-orang yang beriman, tidak halal bagi kamu mewarisi wanita dengan jalan paksa”

 

๎ˆฑSahabat Nabi Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma menjelaskan:

 

ูƒูŽุงู†ููˆุง ุฅูุฐูŽุง ู…ูŽุงุชูŽ ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ู ูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ู„ููŠูŽุงุคูู‡ู ุฃูŽุญูŽู‚ูŽู‘ ุจูุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุชูู‡ู ุฅูู†ู’ ุดูŽุงุกูŽ ุจูŽุนู’ุถูู‡ูู…ู’ ุชูŽุฒูŽูˆูŽู‘ุฌูŽู‡ูŽุง ูˆูŽุฅูู†ู’ ุดูŽุงุกููˆุง ุฒูŽูˆูŽู‘ุฌููˆู‡ูŽุง ูˆูŽุฅูู†ู’ ุดูŽุงุกููˆุง ู„ูŽู…ู’ ูŠูุฒูŽูˆูู‘ุฌููˆู‡ูŽุง ููŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽุญูŽู‚ูู‘ ุจูู‡ูŽุง ู…ูู†ู’ ุฃูŽู‡ู’ู„ูู‡ูŽุง ููŽู†ูŽุฒูŽู„ูŽุชู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุขูŠูŽุฉู ูููŠ ุฐูŽู„ููƒูŽ

“Dulu (di masa Jahiliyyah) jika seorang laki-laki meninggal, maka para ahli waris laki-laki itu adalah orang yang paling berhak terhadap istrinya. Jika ahli waris itu mau, sebagian menikahinya dan jika mereka mau mereka menikahkannya (dan bagi mereka mahar wanita itu), dan jika mereka mau mereka (menahan) tidak menikahkannya (hingga sang perempuan terpaksa menyerahkan sebagian harta agar bisa menikah atau hingga meninggal dan mewarisi hartanya). Para ahli waris laki-laki itu lebih berhak terhadap istri yang ditinggalkan dibandingkan wali wanita itu. Hingga kemudian Allah turunkan ayat ini”

(hadits riwayat al-Bukhari).

 

Syaikh Abdul Muhsin al-Abbad menjelaskan bahwa pada masa Jahiliyyah jika seorang istri meninggal, maka kerabat/ ahli waris suami lebih berhak baginya. Berbeda dengan aturan Islam selanjutnya (yang menghapus hukum jahiliyyah tersebut), bahwa jika suami meninggal, maka istri akan kembali kepada para walinya sebagaimana keadaan ketika ia belum bersuami. Ada hal-hal di masa Jahiliyyah yang dihapuskan dan dibatalkan oleh Islam dan ada pula yang tetap dibiarkan berjalan dan disempurnakan. Aturan di masa Jahiliyyah yang dibiarkan tetap ada dalam Islam contohnya adalah aturan perwalian, bahwa seorang wanita yang akan menikah harus berdasarkan persetujuan walinya.

(disarikan dari transkrip ceramah Syarh Sunan Abi Dawud).

 

๎ˆ Tidak Boleh Menyusahkan Istri agar Ia Melakukan Khuluโ€™, Kecuali Jika Istri Melakukan Perbuatan Keji

 

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽุนู’ุถูู„ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ู„ูุชูŽุฐู’ู‡ูŽุจููˆุง ุจูุจูŽุนู’ุถู ู…ูŽุง ุขูŽุชูŽูŠู’ุชูู…ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุฅูู„ูŽู‘ุง ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽุฃู’ุชููŠู†ูŽ ุจูููŽุงุญูุดูŽุฉู ู…ูุจูŽูŠูู‘ู†ูŽุฉู

“dan janganlah kamu menyusahkan mereka karena hendak mengambil kembali sebagian dari apa yang telah kamu berikan kepadanya, terkecuali jika mereka melakukan perbuatan keji yang nyata”

 

Seorang suami yang sudah tidak ingin bersama istrinya lagi tidak boleh menyengaja menimbulkan kesempitan dan kemudharatan bagi istri dengan tujuan agar istri tidak tahan dan kemudian melakukan khuluโ€™ (lepas dari ikatan pernikahan dan istri menyerahkan tebusan mahar yang telah diberikan suami). Demikian dijelaskan oleh Ibnu Abbas dalam menafsirkan ayat ini (disarikan dari Tafsir atThobary).

 

๎ˆฑDalam ayat yang lain Allah Subhaanahu Wa Taโ€™ala berfirman:

 

ูˆูŽู„ุง ุชูู…ู’ุณููƒููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุถูุฑูŽุงุฑุงู‹ ู„ูุชูŽุนู’ุชูŽุฏููˆุง

“Dan janganlah kalian menahan mereka (para istri) dengan memberikan kemudharatan agar kalian melampaui batas (terhadap mereka)โ€ฆ”

 

Jika seorang suami diketahui secara pasti dan meyakinkan bahwa ia telah melakukan upaya untuk menyengsarakan istri hingga terpaksa istri menggugat ke pengadilan agar pernikahan terputus (khuluโ€™), maka sang suami tidak berhak mendapatkan tebusan. Hakim akan memaksa suami untuk menceraikan istrinya tanpa ada tebusan bagi suami.

 

Kecuali jika istri melakukan perbuatan keji seperti zina, maka suami boleh untuk menimbulkan mudharat kepadanya dengan tujuan istri menggugat putusnya pernikahan (khuluโ€™) dan menyerahkan tebusan (senilai maksimal mahar yang diberikan suami).

 

๎ˆž Mempergauli Istri Secara Maโ€™ruf

 

ูˆูŽุนูŽุงุดูุฑููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู

“Dan bergaullah dengan mereka (para isteri) secara maโ€™ruf (baik/patut).”

 

 

๎Œด๎ˆฑKewajiban suami terhadap istri di antaranya adalah:

 

๎‘„๎ˆœ. Memberikan tempat tinggal, makanan, pakaian yang layak (baik) sesuai kemampuan suami. Memberikan nafkah lahir: kecukupan finansial.

ุฃูŽุณู’ูƒูู†ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ู…ูู†ู’ ุญูŽูŠู’ุซู ุณูŽูƒูŽู†ู’ุชูู…ู’ ู…ูู†ู’ ูˆูุฌู’ุฏููƒูู…ู’

“Berikanlah tempat tinggal bagi mereka sebagaimana kalian bertempat tinggal sesuai kemampuan kalianโ€ฆ”

(Q.S atTholaq:6)

 

ููŽุงุชูŽู‘ู‚ููˆุง ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูŽ ูููŠ ุงู„ู†ูู‘ุณูŽุงุกู ููŽุฅูู†ูŽู‘ูƒูู…ู’ ุฃูŽุฎูŽุฐู’ุชูู…ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุจูุฃูŽู…ูŽุงู†ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽุงุณู’ุชูŽุญู’ู„ูŽู„ู’ุชูู…ู’ ููุฑููˆุฌูŽู‡ูู†ูŽู‘ ุจููƒูŽู„ูู…ูŽุฉู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูˆูŽู„ูŽูƒูู…ู’ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ูŽู‘ ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠููˆุทูุฆู’ู†ูŽ ููุฑูุดูŽูƒูู…ู’ ุฃูŽุญูŽุฏู‹ุง ุชูŽูƒู’ุฑูŽู‡ููˆู†ูŽู‡ู ููŽุฅูู†ู’ ููŽุนูŽู„ู’ู†ูŽ ุฐูŽู„ููƒูŽ ููŽุงุถู’ุฑูุจููˆู‡ูู†ูŽู‘ ุถูŽุฑู’ุจู‹ุง ุบูŽูŠู’ุฑูŽ ู…ูุจูŽุฑูู‘ุญู ูˆูŽู„ูŽู‡ูู†ูŽู‘ ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒูู…ู’ ุฑูุฒู’ู‚ูู‡ูู†ูŽู‘ ูˆูŽูƒูุณู’ูˆูŽุชูู‡ูู†ูŽู‘ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู

“Maka bertakwalah kalian kepada Allah dalam hal wanita (para istri kalian). Karena sesungguhnya kalian mengambil mereka dengan amanah Allah dan kalian halalkan farji (kemaluan) mereka dengan kalimat Allah. Hak kalian atas mereka adalah tidak boleh ada seorang yang kalian benci menyentuh ranjang kalian. Jika ia melakukannya, maka pukullah dengan pukulan yang tidak melukai/ sangat menyakitkan. Sedangkan hak mereka atas kalian adalah kalian beri nafkah dan pakaian mereka secara maโ€™ruf ”

(H.R Muslim)

 

๎‘„๎ˆMembimbing dan mengajarkan ilmu dan adab Islam yang wajib diketahui istri. Menegakkan amar maโ€™ruf nahi munkar sesuai syariat Islam dalam keluarga.

 

ูŠูŽุง ุฃูŽูŠูู‘ู‡ูŽุง ุงู„ูŽู‘ุฐููŠู†ูŽ ุขูŽู…ูŽู†ููˆุง ู‚ููˆุง ุฃูŽู†ู’ููุณูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽู‡ู’ู„ููŠูƒูู…ู’ ู†ูŽุงุฑู‹ุงโ€ฆ

“Wahai orang-orang yang beriman, jagalah diri kalian dan keluarga kalian dari anNaar (api neraka)โ€ฆ”

(Q.S atTahriim:6)

 

Ali bin Abi Tholib radhiyallahu anhu menjelaskan makna โ€˜menjaga keluarga kita dari adzab nerakaโ€™ adalah dengan mengajari ilmu dan membimbing adab Islam kepada mereka (Tafsir atThobary).

 

Bagian dari upaya menjaga diri kita dan keluarga kita dari api neraka adalah dengan sikap siap diingatkan dan diluruskan jika bertentangan dengan ajaran Islam. Karena kita seharusnya ingin agar kehidupan keluarga kita berjalan di atas tuntunan alQuran dan Sunnah Nabi shollallahu alaihi wasallam dengan pemahaman para Sahabat Nabi.

 

๎‘„๎ˆž Memberikan nafkah batin, paling tidak sekali dalam 4 bulan jika istri memintanya(kisah percakapan Umar dengan puterinya Hafshah, dan pendapat yang dipilih al-Imam Ahmad).

 

๎‘„๎ˆŸ Tidak memukul dengan pukulan yang melukai atau memukul wajah.

 

๎‘„๎ˆ  Tidak boleh mendiamkan (tidak mengajak bicara) dan menjauhi istri kecuali dalam rumah saja, dan itupun maksimal hanya 3 hari.

 

๎‘„๎ˆกTidak boleh menjelek-jelekkannya.

 

ุนูŽู†ู’ ุญูŽูƒููŠู…ู ุจู’ู†ู ู…ูุนูŽุงูˆููŠูŽุฉูŽ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠู‡ู ุฃูŽู†ูŽู‘ ุฑูŽุฌูู„ู‹ุง ุณูŽุฃูŽู„ูŽ ุงู„ู†ูŽู‘ุจููŠูŽู‘ ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู…ูŽุง ุญูŽู‚ูู‘ ุงู„ู’ู…ูŽุฑู’ุฃูŽุฉู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ุฒูŽู‘ูˆู’ุฌู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุฃูŽู†ู’ ูŠูุทู’ุนูู…ูŽู‡ูŽุง ุฅูุฐูŽุง ุทูŽุนูู…ูŽ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒู’ุณููˆูŽู‡ูŽุง ุฅูุฐูŽุง ุงูƒู’ุชูŽุณูŽู‰ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽุถู’ุฑูุจู’ ุงู„ู’ูˆูŽุฌู’ู‡ูŽ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูู‚ูŽุจูู‘ุญู’ ูˆูŽู„ูŽุง ูŠูŽู‡ู’ุฌูุฑู’ ุฅูู„ูŽู‘ุง ูููŠ ุงู„ู’ุจูŽูŠู’ุชู

“dari Hakim bin Muawiyah dari ayahnya bahwa seorang laki-laki bertanya kepada Nabi shollallahu alaihi wasallam: “Apa hak wanita terhadap suaminya?”

Nabi bersabda: “engkau beri ia makan jika iamakan, memberikan padanya pakaian saat ia butuh pakaian, dan janganlah memukul wajah, jangan menjelek-jelekkannya, dan jangan meninggalkan/ mendiamkannya kecuali di dalam rumah (saja)”

(H.R Ibnu Majah, dishahihkan Ibnu Hibban dan al-Albany)

 

๎‘„๎ˆขJika memiliki lebih dari satu istri bersikap adil terhadap pembagian nafkah lahir dan giliran menginap di tempat tinggal mereka.

 

๎‘„๎ˆฃMemperlakukan istri sebagaimana dirinya suka diperlakukan demikian.

ูˆูŽู„ูŽู‡ูู†ูŽู‘ ู…ูุซู’ู„ู ุงู„ูŽู‘ุฐููŠ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู†ูŽู‘ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู

“Dan bagi mereka (para istri) berhak mendapatkan perlakuan yang baik (maโ€™ruf) sebagaimana kewajibannya (untuk bersikap baik)”

(Q.S al-Baqoroh:228).

 

๎‘„๎ˆคTidak bersikeras menuntut haknya sebagai suami dan melupakan kewajiban.

Semoga kita tidak menjadi kelompok al-Muthoffifiin (orang yang curang dalam โ€˜timbanganโ€™: giliran haknya dikurangi ia marah besar, saat hak orang lain harus ditunaikan, ia kurangi).

 

๎‘„๎ˆœ๎ˆฅ Tidak membebani istri dengan hal-hal yang memberatkannya atau di luar kemampuannya. Membantunya jika tidak menyulitkan.

 

๎‘„๎ˆœ๎ˆœ Bersikap lapang dada, mudah memaafkan, dan sabar terhadap kekurangan duniawi yang ada pada istri.

 

๎‘„๎ˆœ๎ˆ Menjadi teman dan sahabat yang menyenangkan bagi istri, pendengar setia. Sebagaimana Rasulullah shollallahu alaihi wasallam sangat sabar mendengarkan cerita Aisyah yang sangat panjang.

 

๎‘„๎ˆœ๎ˆ Menutupi aib/ kekurangan istri.

 

ู‡ูู†ูŽู‘ ู„ูุจูŽุงุณูŒ ู„ูŽูƒูู…ู’ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ุชูู…ู’ ู„ูุจูŽุงุณูŒ ู„ูŽู‡ูู†ูŽู‘

“Mereka (para istri) adalah pakaian bagi kalian (para suami) dan kalian (para suami) adalah pakaian bagi mereka (para istri)”

(Q.S al-Baqoroh:187)

 

๎‘„๎ˆœ๎ˆž Jangan Terburu Menceraikan Istri Jika Sudah Tidak Menyukainya Lagi

 

ููŽุฅูู†ู’ ูƒูŽุฑูู‡ู’ุชูู…ููˆู‡ูู†ูŽู‘ ููŽุนูŽุณูŽู‰ ุฃูŽู†ู’ ุชูŽูƒู’ุฑูŽู‡ููˆุง ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ูˆูŽูŠูŽุฌู’ุนูŽู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ูููŠู‡ู ุฎูŽูŠู’ุฑู‹ุง ูƒูŽุซููŠุฑู‹ุง

“Kemudian bila kamu tidak menyukai mereka, (maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak”

 

Mungkin seorang suami sudah tidak menyukai istrinya lagi. Berjalan waktu perasaan terasa hambar. Ketertarikan fisik tidak seperti dulu lagi. Tapi hendaknya suami bersabar jika mendapati hal itu. Bisa jadi ada hal-hal terbaik yang Allah persiapkan untuknya melalui kebersamaannya dengan istri tersebut. Salah satu kebaikan yang banyak yang bisa didapatkan adalah lahirnya anak yang sholeh/ sholehah, sebagaimana dijelaskan para Ulamaโ€™ tafsir.

 

๎ˆฑRasulullah shollallahu alaihi wasallam bersabda:

 

ู„ูŽุง ูŠูŽูู’ุฑูŽูƒู’ ู…ูุคู’ู…ูู†ูŒ ู…ูุคู’ู…ูู†ูŽุฉู‹ ุฅูู†ู’ ูƒูŽุฑูู‡ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุฎูู„ูู‚ู‹ุง ุฑูŽุถููŠูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุขุฎูŽุฑูŽ

“Janganlah seorang mukmin laki-laki membenci mukmin wanita (istrinya), bisa jadi ia membenci suatu perangai darinya, tapi ia menyukai perangai yang lain”

(H.R Muslim)

 

Perceraian adalah sesuatu hal yang secara asal dibenci oleh Allah dan disukai oleh Iblis. Bahkan Iblis dan bara tentaranya sangat berusaha agar bisa memisahkan suami muslim dengan istrinya.

 

ุฅูู†ูŽู‘ ุฅูุจู’ู„ููŠุณูŽ ูŠูŽุถูŽุนู ุนูŽุฑู’ุดูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู’ู…ูŽุงุกู ุซูู…ูŽู‘ ูŠูŽุจู’ุนูŽุซู ุณูŽุฑูŽุงูŠูŽุงู‡ู ููŽุฃูŽุฏู’ู†ูŽุงู‡ูู…ู’ ู…ูู†ู’ู‡ู ู…ูŽู†ู’ุฒูู„ูŽุฉู‹ ุฃูŽุนู’ุธูŽู…ูู‡ูู…ู’ ููุชู’ู†ูŽุฉู‹ ูŠูŽุฌููŠุกู ุฃูŽุญูŽุฏูู‡ูู…ู’ ููŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ููŽุนูŽู„ู’ุชู ูƒูŽุฐูŽุง ูˆูŽูƒูŽุฐูŽุง ููŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ู…ูŽุง ุตูŽู†ูŽุนู’ุชูŽ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู‚ูŽุงู„ูŽ ุซูู…ูŽู‘ ูŠูŽุฌููŠุกู ุฃูŽุญูŽุฏูู‡ูู…ู’ ููŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ู…ูŽุง ุชูŽุฑูŽูƒู’ุชูู‡ู ุญูŽุชูŽู‘ู‰ ููŽุฑูŽู‘ู‚ู’ุชู ุจูŽูŠู’ู†ูŽู‡ู ูˆูŽุจูŽูŠู’ู†ูŽ ุงู…ู’ุฑูŽุฃูŽุชูู‡ู ู‚ูŽุงู„ูŽ ููŽูŠูุฏู’ู†ููŠู‡ู ู…ูู†ู’ู‡ู ูˆูŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ู†ูุนู’ู…ูŽ ุฃูŽู†ู’ุชูŽ

“Sesungguhnya Iblis meletakkan singgasananya di atas air kemudian mengutus bala tentara-bala tentaranya. Tentara yang paling dekat kedudukannya dengan Iblis adalah yang paling bisa menimbulkan fitnah. Sebagian tentara Iblis itu datang kemudian berkata: saya telah berbuat demikian dan demikian. Iblis mengatakan: Kamu belum berbuat apa-apa. Kemudian datang tentara Iblis yang lain dan mengatakan: saya tidaklah meninggalkan ia (manusia) kecuali aku pisahkan antara ia dengan istrinya. Iblis kemudian mendekatkan kedudukan tentara itu dan mengatakan : Engkau adalah yang terbaik”

(H.R Muslim)

 

<< Materi kajian di masjid atTaqwa Perum YTL Paiton pada 1 Dzulqaโ€™dah 1435 H/ 26 Agustus 2014 baโ€™da Maghrib >>

 

 

http://salafy.or.id/blog/2014/08/28/tadabbur-surat-annisaa-ayat-19-bimbingan-bagi-para-suami/

 

๎€ฒ๎€ฒWA Muslimah MMS

~~~~๎Œ„~~~~

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s